1,5 Ha Tanaman Kelapa Sawit dan 5 Ha Tanaman Karet di Taman Nasional Gunung Leuser Dimusnahkan

oleh

METRO-RIAU Balai Pengamanan dan Penegakan Hukum Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (PamGakkum KLHK) melakukan pemusnahan besar-besaran terhadap lahan kelapa sawit seluas 1,5 hektare di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL).

Hal ini dilakukan karena selain mengancam populasi satwa kunci, konflik tenurial berupa tumpang tindih penggunaan kawasan konservasi masih terus terjadi.

Edward Sembiring, Kepala Balai PamGakkum KLHK Wilayah Sumatera, mengatakan bahwa perkebunan sawit yang dibabat berada di zona rehabiltasi TNGL

Pemusnahan tersebut dilakukan dengan cara persuasif yang disebut dengan operasi simpatik, dalam rangka pemulihan TNGL. Selanjutnya, bibit pohon khas yang tumbuh di wilayah ini ditanam kembali.

“Masyarakat ikut menebang. Untuk sawit seluas 1,5 hektare, sedangkan karet yang ditebang sekitar 5 hektare yang memang berada di TNGL,” ujarnya.

Terdapat 11 kelompok tani yang selama ini menanam sawit dan karet di TNGL. Mereka merelakan tanamannya diganti dengan pohon semusim dan tumbuhan agar tetap dapat membantu perekonomian keluarga.

“Ini penting diketahui masyarakat, untuk memanfaatkan kawasan dan mengembalikan fungsinya sebagai hutan, harus mengikuti aturan,” tambahnya.

“Ini penting diketahui masyarakat, untuk memanfaatkan kawasan dan mengembalikan fungsinya sebagai hutan, harus mengikuti aturan,” tambahnya.

Dikutip dari Mongabay, data BBTNGL menunjukkan untuk kemitraan ada 1.200 hektare kawasan terbuka di Resort Sekoci yang bisa dimanfaatkan.

Namun hingga saat ini baru 11 kelompok yang mendapat izin kemitraan konservasi untuk mengembalikan fungsi hutan TNGL. Total luasan kawasan terbuka di Sekoci ini adalah 6.700 hektar.

Pemusnahan sawit dan karet yang dilakukan oleh PamGakkum KLHK merupakan bagian dari pemulihan ekosistem TNGL, yang dilaksanakan melalui kemitraan konservasi.

Cara ini dipilih sebagai jalan untuk mengedepankan komunitas dan masyarakat penggarap sebagai mitra dengan prinsip win-win solution.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.